Ucapkan Salam Duka ke Janda Tentara, Trump Tidak Peka

PKS: Gagasan Trump Bisa Memicu Ketegangan - JPNN.COM

RADAR MALANG ONLINE, WASHINGTON – Jika media tidak ramai memberitakan ucapan tak simpatik Presiden Donald Trump kepada Myeshia Johnson, mungkin publik tidak akan pernah tahu bahwa ada serangan militan yang menarget pasukan Amerika Serikat (AS) di Niger.

Atau, lebih parah lagi, publik tidak akan pernah tahu bahwa pasukan Negeri Paman Sam berada di sana.

Frederica Wilson, legislator asal Negara Bagian Florida, mendampingi Myeshia saat jenazah sang suami, La David Johnson, tiba di Kota Miami pada Sabtu (7/10).

Johnson merupakan salah seorang serdadu yang tewas dalam serangan militan ISIS di Greater Sahara.



Dia menjadi korban terakhir yang pulang ke AS. Jasad tiga temannya yang juga menjadi korban dalam insiden itu lebih dahulu tiba di AS.

Myeshia kehilangan sang suami untuk selama-lamanya dalam kondisi hamil. Wajar jika dia berduka. Wilson memahami itu. Tapi, Trump tidak.

”Saya rasa, dia sudah tahu tentang risiko yang akan dia terima sejak kali pertama bergabung dengan militer. Tapi, bagaimanapun, ini memang menyedihkan,” ucap presiden ke-45 AS tersebut dalam perbincangan telepon dengan Myeshia.

Kalimat Trump itu terdengar oleh Wilson yang duduk di sebelah janda Johnson dalam limusin yang membawa mereka ke pemakaman.

Sumber : Jawa Pos

Source link