Mahasiswa AS Bongkar Cara Tiktok Curi Data Pengguna, Begini Modusnya

Demi Keamanan Negara, Calon Tentara AS Dilarang Pakai Aplikasi TikTok - JPNN.com

Ilustrasi Aplikasi TikTok. Foto : Reuters

jpnn.com, CALIFORNIA – TIKTOK digugat secara class action di California, Amerika Serikat dengan tuduhan mengumpulkan data pengguna dan mengirimkannya ke China.

Dikutip dari laman Cnet, penggugat bernama Misty Hong, seorang mahasiswa yang tinggal di Palo Alto, California, juga menggugat ByteDance, perusahaan induk TikTok, karena melanggar undang-undang komputer, Konstitusi California mengenai privasi dan beberapa undang-undang lainnya.

Dalam berkas tuduhan disebutkan bahwa TikTok dan ByteDance mengambil tanpa izin konten pengguna dalam bentuk draft video dan memiliki kebijakan privasi yang ambigu.

Data yang diambil oleh TikTok dicurigai digunakan untuk mengidentifikasi dan melacak pengguna aplikasi tersebut di AS.

Setelah itu, seperti yang disebutkan dalam gugatan, TikTok menggunakan data pengguna untuk menjual iklan target.

Menurut pengakuan Hong dalam berkas gugatan, dia mengunduh aplikasi TikTok sekit arMaret-April 2019, tetapi, dia tidak pernah mendaftar.

Beberapa bulan kemudian dia menyadari TikTok membuat akun untuknya.

Hong mencoba membuat lima hingga enam video menggunakan TikTok, tetapi tidak pernah menyiarkannya.