Ledakan Petasan Ganggu Rencana Hajatan

kapolsek lawang Kompol Gaguk Sulistiyo memeriksa lokasi petasan yang meledak di rumah Yantono desa Srigading kecamatan lawang kabupaten malang yang meledak pada rabu siang.darmono/radarmalang

LAWANG – Duaarrr! Sebuah ledakan keras terjadi di Dusun Krajan, RT 02/RW 01, Desa Srigading, Kecamatan Lawang, pukul 11.00 kemarin (12/7). Suara ledakan yang berasal dari salah satu rumah warga itu bahkan terdengar hingga radius dua kilometer.

Seketika itu, warga langsung mendekat ke sumber ledakan tersebut. Mereka terkejut ketika mendapati Yantono, 40, si pemilik rumah, berjalan terpincang-pincang dengan luka bakar pada sejumlah bagian tubuhnya.

Dengan menggunakan mobil milik perangkat Desa Srigading, Yantono dibawa ke Rumah Sakit Bantuan (Rumkitban) Brawijaya Lawang. Beruntung, Yantono yang mengalami luka bakar hampir 25 persen itu bisa diselematkan.

Usai kejadian itu, istri Yantono dan anak-anaknya enggan diwawancarai media. Namun, dari informasi yang dihimpun wartawan koran ini, ledakan tersebut disebabkan oleh bubuk petasan.

Ya, sebelum ledakan itu terjadi, Yantono memang sedang meracik petasan. Bukan untuk dijual, melainkan untuk acara hajatan lamaran anaknya, Sunaryo, 25, Sabtu pekan ini (15/7).



Meski pernah punya pengalaman sebagai pembuat petasan, Yantono mungkin melakukan kesalahan pada waktu meracik bahan-bahan baku itu. Hingga akhirnya, ledakan pun terjadi.

Akibat dari ledakan, atap kamar yang menjadi tempat Yantono meracik petasan itu sampai jebol. Ledakannya pun menciptakan lubang dengan diameter sekitar dua meter pada salah satu sisi dinding kamar.

Peristiwa ledakan ini juga otomatis mengganggu persiapan acara hajatan yang akan berlangsung di rumah Yantono. Meski kemungkinan besar, acara tetap dilaksanakan sesuai jadwal yang sudah ditentukan.

Kepala Desa Srigading Hadori menyatakan, Yantono memang pernah dikenal sebagai pembuat petasan. ”Tapi, sudah dua tahun ini dia berhenti karena sakit komplikasi,” ujar Hadori. Yantono pun beralih pekerjaan menjadi tukang kebun di area pemakaman di desanya.

Sementara itu, Kapolsek Lawang Kompol Gaguk Sulistyo Budi belum bisa memastikan apa yang menjadi penyebab petasan itu meledak. Apakah karena percikan api ataukah benturan. ”Kami lakukan olah TKP (tempat kejadian perkara) dan memeriksa saksi-saksi lebih dulu,” kata perwira melati satu itu. (jaf/c3/muf)