Kejar Efisiensi, PT URD Gresik Gunakan Gas PGN

JawaPos.com – PT Unggul Regantris Digdjojo (URD) di Menganti-Gresik, Jawa Timur mulai memanfaatkan aliran gas alam untuk bahan baku energinya. Perushaaan yang bergerak di bidnag industri Industri manufaktur peleburan & ekstruksi aluminium profile telah menerima aliran gas alam terkompresi (CNG) dari PGN Group pascalibur panjang Idul Fitri berakhir.

PT URD yang berlokasi di Jalan Pelemwatu No. 199 Menganti, Gresik Jawa Timur tercatat menjadi pengguna Compressed Natural Gas (CNG) dari PT Gagas Energi Indonesia Regional 2 (“PGN Gagas”) dengan volume minimum 30.000 m3/bulan.

Diawali dengan berlangganan CNG, PT URD akan segera menerima aliran gas alam lewat jaringan pipa PGN pada akhir tahun 2019. Hal ini sesuai komitmen Gagas Energi Indonesia sebagai anak perusahaan PGN untuk terus meningkatkan value terhadap produk gas bumi melalui moda CNG dan terus agresif melakukan akusisi pelanggan.

Sebelum memanfaatkan gas alam yang dialiri oleh PT Gagas Energi Indonesia Regional 2, PT URD menggunakan bahan bakar batubara & solar. Langkah perseroan beralih ke gas untuk penggunaan energinya sebagai bagian dari upaya perseroan menciptakan lingkungan kerja yang lebih bersih, sehat, bebas polusi, dan ramah lingkungan, maka PT URD memilih Energi Baik berupa CNG dari grup Perusahaan Gas Negara.



Business & Development Manager PT URD Andre Hartawan mengemukakan, penggunaan bahan bakar batubara sebagai bahan bakar utama produksi sebelum penggunaan gas alam dinilai kurang efisien dan menjadi faktor utama penyebab berbagai kendala terhadap produktivitas mesin dan kualitas produk itu sendiri.

“Dengan adanya gas alam sebagai sumber bahan bakar utama, hal pertama yang dapat kami rasakan secara langsung adalah peningkatan signifikan terhadap cleanliness area produksi sehingga meja-meja produksi tidak mudah tertutup debu batubara yang dapat menurunkan kualitas produk,” pungkasnya.

Editor : Mohamad Nur Asikin

Reporter : ARM