Kanker Rahim Terus Meningkat pada Wanita Kulit Hitam, Ini Penyebabnya

Kanker Rahim Terus Meningkat pada Wanita Kulit Hitam, Ini Penyebabnya - JPNN.COM

jpnn.com – Sebagian besar jenis kanker menurun secara nasional, tetapi kanker rahim terbukti menjadi pengecualian, karena kanker ini mengambil korban terbesar pada wanita.

Peningkatan ini sebagian disebabkan oleh epidemi kelebihan berat badan dan obesitas. “Ada banyak faktor risiko untuk mengembangkan kanker rahim,” kata Dr. Joseph Davis, seorang OB-GYN dan direktur medis dari Pusat Kesuburan Cayman di Karibia, seperti dilansir laman NBC, Rabu (6/3).

Lapisan rahim sangat sensitif terhadap hormon, jadi orang dengan estrogen yang lebih tinggi dari normal terutama berisiko, tetapi ada juga faktor sosial yang berkontribusi pada peningkatan ini, seperti diabetes dan obesitas yang telah menjadi semakin umum dengan pengenalan proses makanan dalam makanan kita.

Kanker rahim adalah kanker paling umum keempat dan penyebab paling umum ketujuh kematian kanker di kalangan wanita AS. Lebih dari 53.000 kasus baru didiagnosis pada tahun 2015.



Para peneliti menemukan bahwa tingkat kasus baru kanker rahim meningkat 0,7 persen per tahun dari tahun 1999 hingga 2015 dan bahwa tingkat kematian meningkat 1,1 persen per tahun dari 1999 hingga 2016, dengan peningkatan yang lebih kecil diamati di kalangan wanita kulit putih non-Hispanik daripada di kalangan wanita di kelompok ras atau etnis lainnya.

Sementara kasus baru kanker rahim lebih tinggi di antara perempuan kulit hitam dan kulit putih daripada di antara kelompok ras / etnis lainnya, kematian akibat penyakit itu dua kali lebih tinggi untuk perempuan kulit hitam.

Michael Birrer, seorang onkologis dan direktur Pusat Kanker Komprehensif O`Neal di Universitas Alabama di Birmingham, mengatakan dia tidak terkejut dengan laporan itu. “Tidak ada keraguan bahwa insidensi dan mortalitas kanker rahim, khususnya kanker endometrium, lebih tinggi pada wanita Afrika-Amerika,” kata Birrer.

Alasan mengapa hal itu terjadi tidak sepenuhnya dipahami. Salah satu alasannya adalah genetika. Lain adalah akses ke perawatan kesehatan.