21.4 C
Malang
Jumat, Februari 9, 2024

Borneo Collaboration, BNI Gandeng Bank Kalsel, Bank Kaltimtara & Bank Kalbar

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. atau BNI (kode saham: BBNI) mengusung Borneo Collaboration guna mendorong peningkatan operasional pelayanan bank-bank daerah Kalimantan.

 

BNI menggandeng PT Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Selatan atau Bank Kalsel, PT Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Timur dan Kalimantan Utara atau Bank Kaltimtara, dan PT Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Barat atau Bank Kalbar untuk pemanfaatan produk dan layanan yang menguntungkan bagi stakeholder kedua belah pihak.

 

MoU Borneo Collaboration meliputi pemanfaatan kartu kredit pemerintah domestik (KKPD) dan kartu kredit corporate card, Co-branding kartu uang elektronik TapCash, dan implementasi fitur pembayaran tagihan (sharing biller).

 

Ada pula, inisiatif peningkatan kapabilitas pegawai, kerja sama layanan dana pensiun lembaga keuangan (DPLK) dan produk anak perusahaan, serta pemanfaatan fitur trade agency, dan remittance.

 

Penandatanganan MoU dilakukan antara Wakil Direktur Utama BNI Adi Sulistyowati bersama Direktur Utama Bank Kalsel Hanawijaya, Direktur Utama Bank Kaltimtara Muhammad Yamin dan Direktur Pemasaran Bank Kalbar Dedi supriadi di Ballroom Menara BNI pejompongan, Jakarta, Selasa (18/10/2022).

Baca Juga:  BP Tapera Teken Kontrak Pengelolaan Dana Tapera Bersama BRI

 

Adi Sulistyowati yang akrab disapa Susi menyampaikan kerja sama ini merupakan komitmen bersama untuk pengembangan layanan perbankan dan perluasan networking yang menguntungkan dan memberikan manfaat bagi stakeholder kedua belah pihak.

 

Langkah ini menjadi sinergi dan solusi terbaik yang dibutuhkan untuk melengkapi kebutuhan perluasan channel digital bank daerah khususnya bagi peningkatan layanan digital kepada masyarakat.

 

“Kami berterima kasih atas kepercayaan yang diberikan oleh Bank Kalsel, Bank Kaltimtara, dan Bank Kalbar kepada BNI. Kami percaya Borneo Collaboration ini dapat membuka potensi sinergi khususnya layanan kebutuhan bertransaksi bagi nasabah Bank Kalsel, Bank Kaltimtara, dan Bank Kalbar,” katanya.

 

Yamin menyampaikan perseroan tengah meningkatkan layanan digital banking sebagai salah satu percepatan adaptasi teknologi di masa pemulihan ekonomi.

 

Terlebih, tuntutan terhadap layanan digital banking dari nasabah cukup tinggi sehingga urgensi terhadap transformasi serta perluasan layanan dengan menggandeng berbagai pihak menjadi semakin tinggi.

Baca Juga:  Rumah BUMN Tarutung Diresmikan, Kementerian BUMN dan BRI Perkuat UMKM Lokal

 

“Kami berterima kasih kepada BNI yang mau membuka peluang kolaborasi. Banyak layanan yang ke depan bisa kami integrasi. Tentunya langkah strategi ini tidak hanya menguntungkan bagi kedua bank tetapi juga nasabah perbankan Indonesia secara menyeluruh,” sebutnya.

 

Hanawijaya menyampaikan peningkatan mutu kinerja pelayanan merupakan salah satu upaya Bank Kalsel dalam mempertahankan nasabah dan memenangkan loyalitas nasabah.

 

Perseroan percaya penandatanganan nota kesepahaman ini adalah langkah yang tepat untuk terus meningkatkan layanan dengan menggunakan berbagai channel digital yang terintegrasi, baik di sistem internal maupun sistem eksternal termasuk digital banking BNI.

 

“Tentunya kami menyambut baik langkah kerja sama ini. Kami yakin MoU ini berpengaruh positif terhadap peningkatan jumlah nasabah serta aktivitas e-channel Bank Kalsel dan BNI sehingga berdampak positif pada pertumbuhan ekonomi di daerah Kalimantan,” sebutnya.

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. atau BNI (kode saham: BBNI) mengusung Borneo Collaboration guna mendorong peningkatan operasional pelayanan bank-bank daerah Kalimantan.

 

BNI menggandeng PT Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Selatan atau Bank Kalsel, PT Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Timur dan Kalimantan Utara atau Bank Kaltimtara, dan PT Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Barat atau Bank Kalbar untuk pemanfaatan produk dan layanan yang menguntungkan bagi stakeholder kedua belah pihak.

 

MoU Borneo Collaboration meliputi pemanfaatan kartu kredit pemerintah domestik (KKPD) dan kartu kredit corporate card, Co-branding kartu uang elektronik TapCash, dan implementasi fitur pembayaran tagihan (sharing biller).

 

Ada pula, inisiatif peningkatan kapabilitas pegawai, kerja sama layanan dana pensiun lembaga keuangan (DPLK) dan produk anak perusahaan, serta pemanfaatan fitur trade agency, dan remittance.

 

Penandatanganan MoU dilakukan antara Wakil Direktur Utama BNI Adi Sulistyowati bersama Direktur Utama Bank Kalsel Hanawijaya, Direktur Utama Bank Kaltimtara Muhammad Yamin dan Direktur Pemasaran Bank Kalbar Dedi supriadi di Ballroom Menara BNI pejompongan, Jakarta, Selasa (18/10/2022).

Baca Juga:  Tuai Hasil Transformasi, Kinerja BRI Group Cemerlang

 

Adi Sulistyowati yang akrab disapa Susi menyampaikan kerja sama ini merupakan komitmen bersama untuk pengembangan layanan perbankan dan perluasan networking yang menguntungkan dan memberikan manfaat bagi stakeholder kedua belah pihak.

 

Langkah ini menjadi sinergi dan solusi terbaik yang dibutuhkan untuk melengkapi kebutuhan perluasan channel digital bank daerah khususnya bagi peningkatan layanan digital kepada masyarakat.

 

“Kami berterima kasih atas kepercayaan yang diberikan oleh Bank Kalsel, Bank Kaltimtara, dan Bank Kalbar kepada BNI. Kami percaya Borneo Collaboration ini dapat membuka potensi sinergi khususnya layanan kebutuhan bertransaksi bagi nasabah Bank Kalsel, Bank Kaltimtara, dan Bank Kalbar,” katanya.

 

Yamin menyampaikan perseroan tengah meningkatkan layanan digital banking sebagai salah satu percepatan adaptasi teknologi di masa pemulihan ekonomi.

 

Terlebih, tuntutan terhadap layanan digital banking dari nasabah cukup tinggi sehingga urgensi terhadap transformasi serta perluasan layanan dengan menggandeng berbagai pihak menjadi semakin tinggi.

Baca Juga:  Pemberdayaan Perempuan, Berkah Olahan Bawang Merah dari Fasilitas BNI Xpora

 

“Kami berterima kasih kepada BNI yang mau membuka peluang kolaborasi. Banyak layanan yang ke depan bisa kami integrasi. Tentunya langkah strategi ini tidak hanya menguntungkan bagi kedua bank tetapi juga nasabah perbankan Indonesia secara menyeluruh,” sebutnya.

 

Hanawijaya menyampaikan peningkatan mutu kinerja pelayanan merupakan salah satu upaya Bank Kalsel dalam mempertahankan nasabah dan memenangkan loyalitas nasabah.

 

Perseroan percaya penandatanganan nota kesepahaman ini adalah langkah yang tepat untuk terus meningkatkan layanan dengan menggunakan berbagai channel digital yang terintegrasi, baik di sistem internal maupun sistem eksternal termasuk digital banking BNI.

 

“Tentunya kami menyambut baik langkah kerja sama ini. Kami yakin MoU ini berpengaruh positif terhadap peningkatan jumlah nasabah serta aktivitas e-channel Bank Kalsel dan BNI sehingga berdampak positif pada pertumbuhan ekonomi di daerah Kalimantan,” sebutnya.

Artikel Terkait

Terpopuler

Artikel Terbaru

/