25.9 C
Malang
Rabu, Februari 28, 2024

Bank Mandiri Pastikan Kehandalan Operasional Bisnis Berstandar Internasional

Jakarta, 16 Juni 2023 – Bank Mandiri menjadi bank KBMI 4 pertama di Indonesia yang mendapatkan sertifikasi ISO 22301 tentang sistem manajemen keberlangsungan bisnis atau Business Continuity Management System (BCMS) berstandar internasional dari lembaga sertifikasi global British Standard Institution. Sertifikasi diberikan untuk sejumlah unit kerja kritikal yang merupakan lini utama dalam bisnis Bank Mandiri.

 

“Dengan adanya sertifikasi tersebut, berarti Bank Mandiri telah menerapkan standar internasional dalam memastikan keberlangsungan bisnis dan memitigasi risiko terjadinya gangguan operasional, sehingga layanan pada nasabah tetap berjalan dengan baik (Product Governance),” ungkap SVP Business Continuity Management Bank Mandiri I Made Wahyu Arjaya di Jakarta, Jumat (16/6).

 

Upaya memberikan layanan unggul itu, katanya, sejalan dengan komitmen Bank Mandiri di bidang Environment, Social, dan Governance (ESG), yakni terkait dengan tata kelola dalam hubungan dengan pemangku kepentingan (stakeholder governance). Apalagi, sertifikasi itu termasuk bagian dari sistem untuk melindungi kepentingan nasabah berkenaan dengan sustainable operation.

 

Baca Juga:  Safari Ramadan, Jamkrindo Bagikan Paket Sembako di PA Mawaddah Warrahmah Malang

Selain itu, bagi Bank Mandiri sebagai penyedia layanan finansial, ISO 22301 menjadi sangat penting, karena posisi Bank Mandiri sebagai Bank Sistemik dan tuntutan stakeholder untuk ketersediaan layanan finansial selama 24 jam dan tanpa hambatan  sehingga perusahaan harus bisa menangani secara cepat apapun gangguan yang terjadi, kata Made.

Dia menambahkan, lembaga keuangan dan institusi di luar negeri juga memandang bahwa Business Continuity Management (BCM) merupakan standar yang sangat penting, sehingga menjadi perhatian khusus.

 

Implementasi yang telah dilakukan oleh Bank Mandiri dalam rangka menghadapi kondisi gangguan meliputi governance & procedures yang terdiri dari organisasi, kebijakan & prosedur yang jelas dan lengkap, preparadness/persiapan menghadapi kondisi bencana berupa uji coba tanggap darurat, pemulihan bisnis dan pemulihan IT, serta crisis management berupa penanganan & eskalasi kejadian bencana dan komunikasi krisis.

Baca Juga:  Right Issue BRI Duduki Peringkat 1 di Asia Tenggara, ke-7 di Dunia

 

Beberapa unit kerja kritikal yang tersertifikasi ISO 22301 tersebut antara lain Unit Business Continuity Management, Teknologi Informasi, Treasury, Cash and Trade Operations, serta Electronic Channel Operations.

 

ISO 22301 merupakan sistem manajemen keberlangsungan bisnis atau Business Continuity Management System (BCMS) yakni model pendekatan menyeluruh terhadap ketahanan organisasi, yang bertujuan untuk mempersiapkan, menyediakan, dan mengendalikan kemampuan organisasi secara keseluruhan untuk terus beroperasi selama terjadi gangguan.

“Melalui penerapan BCMS sebagai bagian dari proses bisnis, diharapkan dapat meningkatkan resiliensi dan kepastian pencapaian sasaran dalam menghadapi berbagai macam kondisi yang mengancam keberlangsungan proses bisnis sehingga kepercayaan stakeholder dapat terjaga dan visi Bank Mandiri menjadi partner finansial pilihan utama dapat terwujud,” tutup Made.

 

Pewarta JPRM 1 Raoul Onley

 

 

Jakarta, 16 Juni 2023 – Bank Mandiri menjadi bank KBMI 4 pertama di Indonesia yang mendapatkan sertifikasi ISO 22301 tentang sistem manajemen keberlangsungan bisnis atau Business Continuity Management System (BCMS) berstandar internasional dari lembaga sertifikasi global British Standard Institution. Sertifikasi diberikan untuk sejumlah unit kerja kritikal yang merupakan lini utama dalam bisnis Bank Mandiri.

 

“Dengan adanya sertifikasi tersebut, berarti Bank Mandiri telah menerapkan standar internasional dalam memastikan keberlangsungan bisnis dan memitigasi risiko terjadinya gangguan operasional, sehingga layanan pada nasabah tetap berjalan dengan baik (Product Governance),” ungkap SVP Business Continuity Management Bank Mandiri I Made Wahyu Arjaya di Jakarta, Jumat (16/6).

 

Upaya memberikan layanan unggul itu, katanya, sejalan dengan komitmen Bank Mandiri di bidang Environment, Social, dan Governance (ESG), yakni terkait dengan tata kelola dalam hubungan dengan pemangku kepentingan (stakeholder governance). Apalagi, sertifikasi itu termasuk bagian dari sistem untuk melindungi kepentingan nasabah berkenaan dengan sustainable operation.

 

Baca Juga:  Gunakan Teras Kapal di Ramadan, BRI Layani Penukaran Uang di Kepulauan Seribu

Selain itu, bagi Bank Mandiri sebagai penyedia layanan finansial, ISO 22301 menjadi sangat penting, karena posisi Bank Mandiri sebagai Bank Sistemik dan tuntutan stakeholder untuk ketersediaan layanan finansial selama 24 jam dan tanpa hambatan  sehingga perusahaan harus bisa menangani secara cepat apapun gangguan yang terjadi, kata Made.

Dia menambahkan, lembaga keuangan dan institusi di luar negeri juga memandang bahwa Business Continuity Management (BCM) merupakan standar yang sangat penting, sehingga menjadi perhatian khusus.

 

Implementasi yang telah dilakukan oleh Bank Mandiri dalam rangka menghadapi kondisi gangguan meliputi governance & procedures yang terdiri dari organisasi, kebijakan & prosedur yang jelas dan lengkap, preparadness/persiapan menghadapi kondisi bencana berupa uji coba tanggap darurat, pemulihan bisnis dan pemulihan IT, serta crisis management berupa penanganan & eskalasi kejadian bencana dan komunikasi krisis.

Baca Juga:  Green Stone Village, Project Baru Halim Sanjaya Grup Bertema Bali

 

Beberapa unit kerja kritikal yang tersertifikasi ISO 22301 tersebut antara lain Unit Business Continuity Management, Teknologi Informasi, Treasury, Cash and Trade Operations, serta Electronic Channel Operations.

 

ISO 22301 merupakan sistem manajemen keberlangsungan bisnis atau Business Continuity Management System (BCMS) yakni model pendekatan menyeluruh terhadap ketahanan organisasi, yang bertujuan untuk mempersiapkan, menyediakan, dan mengendalikan kemampuan organisasi secara keseluruhan untuk terus beroperasi selama terjadi gangguan.

“Melalui penerapan BCMS sebagai bagian dari proses bisnis, diharapkan dapat meningkatkan resiliensi dan kepastian pencapaian sasaran dalam menghadapi berbagai macam kondisi yang mengancam keberlangsungan proses bisnis sehingga kepercayaan stakeholder dapat terjaga dan visi Bank Mandiri menjadi partner finansial pilihan utama dapat terwujud,” tutup Made.

 

Pewarta JPRM 1 Raoul Onley

 

 

Artikel Terkait

Terpopuler

Artikel Terbaru

/