Ekonomi Amblas, Kim Jong Un Malah Sibuk Main Rudal

Ekonomi Amblas, Kim Jong Un Malah Sibuk Main Rudal - JPNN.COM

jpnn.com, PYONGYANG – Jumat (26/7) Bank of Korea merilis perkiraan produk domestik bruto (PDB) Korea Utara alias Korut pada 2018. Menurut mereka, PDB itu hanya sekitar 35,9 triliun won (Rp 425 triliun). Sedangkan pendapatan per kapita mencapai USD 1.119 alias Rp 15,6 juta per tahun.

Angka PDB itu turun 4,1 persen jika dibandingkan dengan capaian 2017. Menurut Korea Selatan (Korsel), itu adalah penurunan ekonomi terbesar selama 20 tahun terakhir. Rekor tersebut hampir menyamai penurunan ekonomi pada 1997. Saat itu Korut sedang dilanda krisis pangan. Ratusan ribu warganya meninggal.

“Ekonomi (Korut) sudah pasti drop lantaran sanksi yang diterima,” ujar Benjamin Katzeff, pakar Korut dari Stimson Center.

Bank of Korea juga memasukkan musim kemarau panjang sebagai faktor penyebab lesunya ekonomi pemerintahan Kim Jong-un. Hal tersebut juga disampaikan pejabat World Food Programme PBB James Belgrave. Dia mengatakan, panen gandum dan barli menurun 20 persen. “Tumbuhan di sana terlihat lebih kering dan pendek. Banyak pejabat pertanian yang khawatir,” ujar Belgrave.

Meski begitu, Korut makin agresif menunjukkan ketidakpuasannya terhadap negara tetangga. Setelah menguji coba senjata terbaru pada Kamis (25/7), Kim Jong-un mengutarakan ancaman. Dia menyatakan bahwa negara komunis itu tidak tinggal diam jika Korsel tetap melakukan latihan militer dengan Amerika Serikat (AS).

BACA JUGA: Maksud Tersembunyi Kim Jong Un Mengubah Konstitusi

Melalui Korean Central News Agency (KCNA), putra bungsu Kim Jong-il tersebut mengakui peluncuran rudal yang terdeteksi Korsel sehari sebelumnya. Menurut dia, senjata itu merupakan salah satu andalan Korut untuk menanggulangi ancaman dari selatan.

“Kami tidak punya pilihan selain mengembangkan sistem senjata super untuk menghalau ancaman yang ada,” ujar Jong-un menurut Al Jazeera.