Edi Hasibuan: Ini Menyangkut Kelas Kakap, Porsinya Bareskrim

Publik Harus Pantau Rekam Jejak Para Calon Kabareskrim - JPNN.com

Bareskrim Polri. Foto : Antara/ Puspa Perwitasari

jpnn.com, JAKARTA – Kasus penyelundupan Harley Davidson yang melibatkan I Gusti Ngurah Askhara Danadiputra alias Ari Askhara, mendapat perhatian banyak pihak.

Lembaga Kajian Strategis Kepolisian Indonesia (Lemkapi) menyarankan penyelidikan kasus yang menyeret mantan Direktur Utama PT Garuda Indonesia itu ditangani polisi.

“Polda Metro Jaya bisa, Bareskrim juga bisa. Namun, kalau melihat kasusnya yang begitu besar, saya mengharapkan Bareskrim saja,” kata Direktur Eksekutif Lemkapi Edi Saputra Hasibuan, saat dihubungi, di Jakarta, Minggu (8/12).

Edi menyarankan, Badan Reserse Kriminal Kepolisian Indonesia harus segera berkoordinasi dengan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Kementerian Keuangan untuk pengembangan penyelidikan kasus itu.

Menurutnya, untuk kasus penyelundupan seperti itu, biasanya memang ditangani Bea dan Cukai terlebih dulu dari aspek administrasinya. Setelah itu aspek pidananya ditangani polisi.

“Saya kira sudah waktunya Bareskrim Polri mengambil langkah penyelidikan. Setelah terang kasusnya seperti apa, ada tindak pidana di dalamnya, baru meningkat menjadi penyidikan,” kata dia.

Pengajar Universitas Bhayangkara Jakarta itu mengingatkan perlunya Badan Reserse Kriminal Kepolisian Indonesia menangani kasus itu adalah untuk memudahkan koordinasi dalam penyelidikan.

“Ini kan menyangkut kelas kakap. Mungkin perlu koordinasi soal barang, kan dari luar negeri juga. Siapa-siapa yang terlibat di situ. Saya kira lebih tepat Bareskrim Polri yang tangani,” katanya.