Duit Minyak Mengering, Saudi Jadi Tak Ramah ke Pekerja Asing

KPK Jerat Zumi Zola, Zulkifli Hasan Bilang Begini - JPNN.COM

Arab Saudi terus berbenah diri demi mengantisipasi makin minimnya pendapatan dari sektor minyak dan gas (migas). Salah satunya dengan membatasi jenis pekerjaan yang boleh diambil oleh orang asing.

Kebijakan Terbaru Kementerian Tenaga Kerja Saudi adalah melarang ekspratriat menekuni 12 macam profesi. Kebijakan ini baru akan beroperasi pada September 2018.

Profesi terlarang itu antara lain, penjual jam, penjual kaca mata dan sejenisnya, penjual peralatan medis, penjual barang elektronik, penjual suku cadang otomotif, penjual material bangunan, penjual mobil, penjual furnitur, dan lainnya.

Mulai September 2018, hanya warga negara Saudi yang boleh menjalankan profesi tersebut.

Larangan ini diberlakukan untuk mendorong lebih banyak WN Saudi bekerja di sektor swasta. Sehingga rakyat lebih produktif dan beban pemerintah jadi ringan.

Dalam menerapkan larangan tersebut, pemerintah Saudi segera membentuk komite khusus untuk memfasilitasi proyek-proyek tersebut untuk warga Saudi.

Selama berpuluh-puluh tahun pemerintah Saudi terkesan tidak peduli akan serbuan pekerja asing. Pasalnya, ada pemasukan dari sektor migas yang cukup untuk membiayai berbagai subsidi ke rakyat.

Namun, beberapa tahun terakhir harga minyak terus merosot. Karena itu, Saudi pun mulai berubah menjadi tidak ramah kepada pekerja asing. (mel/rmol)

Sumber : RMOL.co