Cak Imin Menyerap Gagasan Dua Tokoh

Cak Imin Menyerap Gagasan Dua Tokoh - JPNN.COM

RADAR MALANG ONLINE, SERANG – Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar atau Cak Imin mengatakan orang hehat itu belum tentu lahir sekali dalam seabad. Namun Indonesia dianugerahi dua manusia hebat pada abad 20 yakni Soekarno, dan 21 Abdurrahman Wahid atau Gus Dur.

“Yang satu (Soekarno) adalah pahlawan nasional, yang satu (Gus Dur) sedang saya perjuangkan agar bisa jadi pahlawan nasional,” kata Cak Imin dalam orasi ilmiahnya saat wisuda program Diploma, Pasca Sarjana dan Magister Universitas Ageng Tirtayasa di Serang, Banten, Rabu (21/3).

“Gagasan Sudurisme (Soekarno dan Gus Dur) saya serap dari dua tokoh ini, dalam konteks Indonesia millenial. Saya bangga mengambil pemikiran tokoh nasional dengan reputasi global,” tambah Cak Imin.

Dia menjelaskan Soekarno tidak kalah dibanding Mahatma Gandhi, Roosevelt atau Churchill. Gus Dur sebanding dengan Fidel Castro, Kemal Pasya dan Gamal Abdul Nasser.

“Bangga saya. Inti dari Sudurisme adalah kemanusiaan, keadilan sosial dan kemandirian ekonomi,” ungkap Cak Imin di hadapan 900 wisudawan.

Dia menyatakan bahwa kemanusiaan itu gagasan universal yang melampaui sekat agama, ras, etnis dan golongan. Hubungan baik sesama manusia sama pentingnya dengan hubungan baik dengan Tuhan.

“Dalam konteks ekonomi Sudurisme berpegang pada prinsip kemandirian. Kita menerima globalisasi sebagai peluang dan kompetisi. Namun globalisasi sebagai bentuk kolonialisme baru, kita tolak. Bahkan kita lawan,” katanya.

Misalnya, dia mencontohkan, produk impor itu baik sepanjang harganya tidak merusak nilai tukar petani dan tidak karena semangat rente.