Bunuh-bunuhan Jelang Pemilu Pakistan, Sungguh Mengerikan

Bunuh-bunuhan Jelang Pemilu Pakistan, Sungguh Mengerikan - JPNN.COM

jpnn.com, ISLAMABAD – Di Pakistan, pemilu bukan sekadar pertaruhan kekuasaan. Melainkan juga nyawa. Ledakan bom acara Baluchistan Awami Party (BAP) di dekat Kota Mastung, Provinsi Quetta, Pakistan, merenggut banyak nyawa.

Korban jiwa peristiwa Jumat (13/7) itu terus bertambah. Hingga kemarin, Senin (16/7), jumlahnya mencapai 149 jiwa.

’’Sembilan korban tewas adalah anak-anak,’’ kata Qaim Lashari, personel senior Kepolisian Mastung kepada Reuters. Itu belum termasuk 180 korban yang terluka. Sebagian di antaranya terluka parah, bahkan nyawanya terancam.

Sejak awal masa kampanye sampai sekarang, kekerasan berbau politik merenggut sedikitnya 160 nyawa. Semakin mendekati hari H pada 25 Juli, intensitas serangan meningkat.

Salah satunya yang terjadi pekan lalu di Peshawar. Ledakan bom bunuh diri yang menarget kampanye Awami National Party (ANP) itu diklaim Taliban.

Serangan demi serangan terus terjadi di Pakistan. Korbannya bukan hanya warga sipil, melainkan juga tokoh-tokoh partai.

Siraj Raisani, calon legislator provinsi, tewas dalam insiden Jumat. Sementara itu, salah satu korban tewas serangan di Peshawar adalah kandidat ANP Haroon Bilour. (sha/c15/hep)

Sumber : Jawa Pos