Arab Saudi Resmi Cabut Larangan Perempuan Mengemudi

Dulu Haram, Kini Wanita Saudi Boleh Jadi Sopir Taksi - JPNN.COM

jpnn.com, RIYADH – Hari ini, Minggu (24/6), pemerintah Arab Saudi resmi mencabut larangan perempuan mengemudi yang diterapkan sejak 1957. Tapi, izin dari suami, ayah, paman, atau saudara laki-laki bisa jadi halangan.

Banyak kaum hawa Saudi yang antusias menyambut hari bersejarah ini. Kini mereka bisa lebih mudah untuk mencapai tempat kerja atau mengantar anak ke sekolah.

’’Ini akan mengubah saya, mengubah keluarga saya. Ini adalah sebuah kebebasan,’’ ujar Salma Youssef, salah satu perempuan yang sudah lulus ujian mengemudi pekan lalu dan mendapatkan SIM.

Khusus untuk belajar mengemudi dan memperoleh SIM, perempuan Saudi tak perlu izin dari walinya. Di negara penjaga dua situs suci umat muslim itu, aturan penjagaan perempuan oleh walinya masih diberlakukan dengan ketat.



Perempuan yang pergi ke luar rumah, ke luar negeri, menikah, berobat, dan melakukan berbagai hal lainnya harus atas izin ataupun didampingi wali. Yaitu, ayah, suami, saudara laki-laki, maupun paman.

Aturan itu pula yang diperkirakan masih akan menjadi penghalang bagi perempuan untuk mengemudi. Meski telah memiliki SIM, jika walinya tak mengizinkan, semua percuma saja.

Ada beberapa alasan yang membuat para pria yang menjadi wali tak mengizinkan perempuan di bawah penjagaan mereka untuk mengemudi. Mulai takut terjadi pelecehan seksual hingga kecelakaan.

Memang tak semua perempuan Saudi yang bisa mengemudi bakal langsung turun ke jalan mencoba mengemudi hari ini. Diperkirakan mayoritas bakal memilih untuk melihat situasi lebih dulu. Setidaknya hingga beberapa pekan ke depan.

Sumber : Jawa Pos